Modal Sosial dan Kualitas Hidup Pengguna Napza Suntik di DKI Jakarta

Modal Sosial dan Kualitas Hidup Pengguna Napza Suntik di DKI Jakarta

Penanggulangan HIV AIDS pada kelompok Pengguna Napza Suntik (Penasun) akan berhasil jika kelompok tersebut memiliki kesadaran dan kemampuan untuk melindungi dirinya dari kemungkinan penularan penyakit tersebut. Salah satu kemampuan yang belum banyak diperhatikan adalah kemampuan modal sosial. Banyak penelitian telah menunjukkan bagaimana pengaruh modal sosial yang dimiliki oleh individu atau kelompok dalam memberikan perlindungan atau meningkatakan status kesehatan.

Para Pembicara Lecture Series

Pusat Penelitian HIV dan AIDS Unika Atma Jaya menyelenggarakan Lecture Series pada tanggal 8 Agustus 2017 yang lalu mendiskusikan hasil penelitian tentang bagaimana pengaruh modal sosial terhadap status kesehatan penasun di Jakarta. Kegiatan ini menghadirkan beberapa pembicara diantaranya Octavery Kamil (selaku peneliti topik lecture series), Khrisna Anggara (BNN Prov DKI Jakarta), dan juga pembicara dari KIOS. read more

Peranan Masyarakat Sipil dalam Advokasi Revisi UU Narkotika

Peranan Masyarakat Sipil dalam Advokasi Revisi UU Narkotika

Pada 30 Agustus 2016. Pusat Penelitian HIV (PPH) Unika Atmaja mengadakan acara bulanan Lecture Series yang mengangkat topik Peranan Masyarakat Sipil dalam Advokasi Revisi UU Narkotika. Acara yang diadakan di Unika Atma Jaya dihadiri oleh 23 orag dari LSM HIV AIDS dan mahasiswa Unika Atma Jaya menghadirkan narasumber; Simplexisius Asa, Patri Handoyo, Asmin Fransiska, dan Darmawel Aswar dari BNN.

Perkembangan Revisi Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika

Perkembangan tentang wacana perevisian UU No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika mulai menguat ketika pada tahun 2013, rehabilitasi menjadi tolak ukur perlunya melakukan perevisi tersebut. Bahkan hal tersebut sudah masuk dalam Program Legislasi Nasional (proleknas). Ketika RUU masuk dalam proleknas, maka RUU tersebut perlu diutamakan. Pada tahun 2014, DPR Komisi 3 melakukan inisiasi untuk melakukan revisi UU tersebut. Pada proses isiasi tersebut, terjadi perubahan Kepala BNN, dari bapak Anang ke bapak Budi Waseso. Pada tahun 2015, Pak Budi Waseso, Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) memberikan statement terkait niatnya untuk merevisi UU tersebut. Niat itu juga direstui oleh DPR lewat rapat yang diadakan oleh Badan Lesgislasi (Baleg) Komisi 3 DPR dengan menyetujui perevisian UU No. 35 tahun 2009. Dalam rapat selanjutnya, terdapat sepuluh RUU yang dijadikan sebagai proleknas prioritas yang seharusnya harus siap pada tahun 2016, namun tidak dapat dicapai pada tahun ini. Waktu yang dibutuhkan untuk membahas UU beserta NA adalah enam bulan. read more

Catatan Penelitian Dampak Penutupan Lokalisasi

Catatan Penelitian Dampak Penutupan Lokalisasi

foto LS0616 1Pada acara Lecture Series yang dilakukan secara rutin setiap bulanya, pada bulan ini membahas mengenai Catatan Penelitian Dampak Penutupan Lokalisasi. Acara ini dilaksanakan pada 24 Juni 2016 bertempat di Unika Atma Jaya, Jakarta dengan narasumber Ignatius Praptoraharjo – Peneliti Senior PPH Unika Atma Jaya dan Liana dari Organisasi Perubahan Sosial Indonesia (OPSI). Dihadiri oleh 19 orang dari berbagai lembaga peduli HIV AIDS.

Pada sesi pertama presentasi dibawakan oleh Ignatius Praptoraharjo yang biasa dipanggil mas Gambit, menjelaskan bahwa Studi ini akan digunakan sebagai bahan untuk workshop perubahan strategi Program Pencegahan HIV Melalui Transmisi Seksual (PMTS) pasca penutupan lokalisasi. Penelitian ini ingin menilai aktivitas kebijakan penutupan lokalisasi , itu dilakukan di empat lokalisasi di tempat yang berbeda, yaitu Keramat Tunggak di Jakarta, Saritem di Bandung, Dolly di Surabaya, dan Tanjung Elmo di Papua. read more

Lecture Series; Understanding HIV Risk in Transgender Youth

Lecture Series; Understanding HIV Risk in Transgender Youth

Indonesia termasuk salah satu negara dengan jumlah waria yang cukup banyak. Menurut data statistik yang dimiliki Persatuan Waria Republik Indonesia, jumlah waria yang terdata dan memiliki Kartu Tanda Penduduk mencapai 3.887.000 jiwa pada tahun 2007. Saat ini menurut Kementerian Sosial Republik Indonesia bahwa belum adanya data yang akurat dan mutakhir tentang gambaran atau profil waria. Pada umumnya, seseorang disebut remaja jika usianya antara 18 sampai 21 tahun. Namun berbeda untuk waria atau kaum transgender. Sampai usia 30 tahun, mereka masih disebut remaja. Waria remaja ini biasanya masih mencari jati diri keputusan mejadi seorang transgender. read more

Pentingnya Tes Viral Load Untuk Orang Dengan HIV AIDS (ODHA)

Pentingnya Tes Viral Load Untuk Orang Dengan HIV AIDS (ODHA)

Pada hari Senin tanggal 29 Febuari 2016, PPH Atma Jaya mengadakan diskusi yang membahas permasalahan tes Viral Load (VL) Untuk Orang Dengan HIV AIDS (ODHA) dengan menghadirkan narasumber Eky dari Positif Hope Indonesia dan Antonio ODHA yang bekerja di Unit Carlo RS. Carolus Jakarta. Positif Hope Indonesia sedang memperjuangakan agar ODHA dapat mengkases layanan tes Viral Load gratis. Walaupun sudah ada pernyataan dari pejabat berwenang yang mengatakan tes VL gratis tapi pada kenyataan di lapangannya belum terlaksana. read more

PERLUKAH KRIMINALISASI DALAM PENCEGAHAN HIV?

PERLUKAH KRIMINALISASI DALAM PENCEGAHAN HIV?

image coutesy twicsycom  Jakarta. Perkembangan penanganan HIV/AIDS kini tidak hanya mendapatkan tantangan di bidang penanganan secara medis, persamaan hak-hak dan kewajiban sipil dan sosial ekonomi namun juga peluang adanya kriminalisasi kepada mereka yang hidup dengan HIV/AIDS terkait adanya aturan hukum di beberapa negara dan wilayah atas perbuatan terkait risiko penularan HIV.

Peneliti Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya Siradj Okta, SH., LL.M mengemukakan putusan pengadilan di Inggris, Amerika Serikat, dan Peraturan Daerah provinsi prevalensi tinggi di Indonesia telah memuat sanksi pidana atas perbuatan terkait risiko penularan HIV (Human Immunodeficiency Virus). read more

Pelaksanaan Kegiatan Integrasi Penemuan Kasus TB Aktif ke Dalam Kegiatan Penjangkauan  pada Populasi Kunci dalam Penanggulangan HIV dan AIDS

Pelaksanaan Kegiatan Integrasi Penemuan Kasus TB Aktif ke Dalam Kegiatan Penjangkauan pada Populasi Kunci dalam Penanggulangan HIV dan AIDS

   Jakarta. Secara global TB merupakan penyebab kematian yang utama dan masih menjadi permasalahan kesehatan masyarakat yang tidak kunjung tuntas di negara-negara berkembang (WHO, 2013). Meski sudah ada upaya untuk meningkatkan penyediaan layanan kesehatan untuk TB yang meluas dan berupaya untuk membuka berbagai hambatan bagi masyarakat untuk mengakses layanan tersebut tetapi pada kenyataannya masih banyak orang yang tidak terdeteksi, tidak terdiagnosis, tidak memperoleh perawatan secara paripurna atau bahkan angka kematian yang disebabkan oleh TB hingga 1,6 juta pertahun (WHO, 2008). Meski sudah ada program DOTS yang diperkenalkan sejak tahun 1995, di Indonesia hingga saat ini kematian yang diakibatkan oleh TB masih berkisar 64,000 orang per tahun, prevalensi TB berkisar 680,00 orang dan kasus TB baru berkisar 460,000 orang (WHO, 2014). read more

Metode PrEP Dapat Mencegah HIV

Metode PrEP Dapat Mencegah HIV

Jakarta. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia telah mengeluarkan beberapa kebijakan dalam upaya penanggulangan HIV dan AIDS, termasuk perluasan pengobatan ARV melalui “Strategic use of ARV (SUFA)” atau juga yang lebih dikenal dengan “test and treat”. Saat ini, salah satu alternative strategi dalam upaya penanggulangan HIV pada kelompok populasi kunci adalah intervensi biomedis yaitu ‘pengobatan sebagai pencegahan”, atau yang lebih dikena dengan istilah ilmiah Pre-exposure prophylaxis (PrEP ). read more

Strategi Test and Treat dalam Penanggulangan HIV dan AIDS:

Strategi Test and Treat dalam Penanggulangan HIV dan AIDS:

Saat ini sedang banyak dibicarakan oleh para pakar, peneliti, pemegang kebijakan, penyedia layanan dan pemanfaat layanan khususnya populasi yang terdampak oleh HIV dan AIDS mengenai inisiasi dini terapi antiretroviral (ARV) untuk pencegahan dan pengobatan. Program ini sering disebut SUFA (Strategic Use of Antiretroviral) ataupun juga TasP (Treatment as Prevention).

Berkaitan dengan masih adanya perdebatan tentang efektivitas strategi test dan treat ini, Pusat Penelitian HIV dan AIDS (PPH), Universitas Katolik Atma Jaya mengadakan acara Lecture Series di @america Pasific Place Jakarta. Pada 28 Oktober 2014 dengan narasumber; dr. Siti Nadia – Subdit AIDS Kementerian Kesehatan RI, dr. M. Karyana, M.Kes. Ketua INA-RESPOND – Balitbangkes Kementerian Kesehatan RI, Irawati – Divisi Penelitian Komisi Penanggulangan AIDS Nasional, dr. Budiarto – HIV treatment specialist Deputy country director Clinton Health Access Initiative (CHAI), dr. Inda Mutiara – Pengelola Program HIV dan AIDS Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta. Dr. Arum Ambarsari Puskesmas Kalideres, Jakarta Barat. Hari Prabowo – Yayasan Inter Medika read more

Kendala Mengakses Layanan Jaminan Kesehatan Nasional Bagi Populasi Rentan Terdampak HIV dan AIDS

Kendala Mengakses Layanan Jaminan Kesehatan Nasional Bagi Populasi Rentan Terdampak HIV dan AIDS

Narasumber dari LSMAwal Juni 2014, Kementerian Kesehatan telah menerbitkan Permenkes RI No. 28 Tahun 2014 tentang Pedoman Pelaksanaan Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Pedoman ini bertujuan untuk memberikan acuan bagi Badan Penyelenggaran Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan), Pemerintah dan Pemberi Layanan Kesehatan yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan dan Peserta Program JKN serta pihak terkait dalam penyelenggaraan JKN. Dalam penyelenggaraannya JKN diselenggarakan dengan menggunakan prinsip bahwa dana yang terkumpul merupakan dana amanat dan nirlaba dengan manfaat untuk semata-mata penigkatan derajat kesehatan masyarakat. read more